Ordo Dermaptera

Cecopet (Ordo Dermaptera)

dermaptera dermaptera dermaptera dermaptera dermaptera dermaptera dermaptera dermaptera dermaptera dermaptera dermaptera dermaptera dermaptera dermaptera dermaptera dermaptera dermaptera dermaptera dermaptera dermaptera dermaptera dermaptera dermaptera dermaptera dermaptera dermaptera dermaptera dermaptera dermaptera
Sumber gambar : Dermaptera 
Dermaptera berasal dari kata Derma yang berarti Kulit, dan Ptera yang berarti Sayap. Serangga yang termasuk dalam ordo ini memiliki beberapa ciri-ciri antara lain :
1. Cerci
Memiliki cerci yang berupa forcep atau catut. Serangga jantan memiliki forcep yang kokoh dan kasar (bergigi), sedangkan betina forcepnya lebih halus dan ramping.
2. Tubuh
Tubuh ordo ini pipih, dan berukuran kecil hingga sedang.
3. Sayap
Ordo ini memiliki sayap depan yang pendek seperti kulit, sayap belakangnya berbentuk seperti selaput dan melipat di bawah sayap depan saat hinggap.  
4. Tipe mulut
Tipe mulut ordo ini adalah penggigit dan pengunyah. Serangga ini aktif pada malam hari. 
5. Habitat
Habitat serangga-serangga ini adalah di bawah kekayuan maupun tempat-tempat lain yang dapat untuk berlindung. Forcep yang dimiliki serangga-serangga ini digunakan untuk menangkap mangsa. Mangsa yang telah tertangkap akan diarahkan ke mulut dengan cara melengkungkan tubuhnya.
6. Peran
Beberapa serangga ini berperan sebagai predator serangga, namun beberapa juga dapat sebagai perusak tanaman maupun sebagai pemakan bangkai.
7. Famili 
Ordo ini memiliki 5 famili, yaitu Forficulidae, Chelisochidae, Labiidae, Carcinophoridae, dan Labiduridae
A. Famili Forficulidae
Ciri-ciri : Warna tubuh famili ini hitam kecoklatan dengan ukuran tubuh antara 11-17 cm. Antenna yang dimiliki memiliki 12-15 ruas. Famili ini sebenarnya memiliki sayap, namun jarang digunakan untuk terbang. Forcep yang dimiliki jantan lebih kasar dan kuat dibanding betina dengan bentuk forcep yang membuka. Sedangkan forcep betina ramping dan berbentuk saling bersilangan.
Habitat : Pada umumnya hidup di areal pertanaman seperti sayuran, palawija maupun perkebunan, terutama pada daerah yang lembab. Famili ini aktif pada malam hari, sedangkan pada siang hari digunakan untuk bersembunyi diantara dedaunan.
Peran : Pada umumnya bertindak sebagai predator. Meskipun terdapat yang juga sebagai hama.

dermaptera dermaptera dermaptera dermaptera dermaptera dermaptera dermaptera dermaptera dermaptera dermaptera dermaptera dermaptera dermaptera dermaptera dermaptera dermaptera dermaptera dermaptera dermaptera dermaptera dermaptera dermaptera dermaptera dermaptera dermaptera
Sumber gambar : Forficulidae
   
B. Famili  Chelisochidae
C. Famili  Labiidae

D. Famili Carcinophoridae
Ciri-ciri : Umumnya berwarna agak kehitaman, diantara ruas perut terdapat pita putih, dan pada ujung antenna terdapat bercak putih
Habitat : Biasa terdapat di lahan kering dan bersarang dalam tanah pada pangkal batang tanaman. Induk biasa menjaga telur-telurnya yang setiap peletakan 200-350 butir telur. Larva sering menggerek bagian dalam batang membuat saluran untuk mencari mangsa. Kadang-kadang memanjat daun dalam upaya mencari mangsa. Aktif pada malam hari. Sebagai predator, rata-rata dapat memangsa 20-30 ekor mangsa/hari.

E. Famili  Labiduridae



Referensi : Program Nasional Pelatihan dan Pengendalian Hama Terpadu. 1991. Kunci Determinasi Serangga. Yogyakarta : Penerbit Kanisius.

0 Comments